Wartawan Gelar Aksi Unjuk Rasa Tuntut Kajari Padangsidimpuan Klarifikasi Pernyataan Sikap

 

P.Sidimpuan | metroinvestigasi.id-
Sejumlah wartawan melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung Kejaksaan Negeri Padangsidimpuan terkait ucapan kajari Padangsidimpuan di salah satu media online terbitan media lokal, yang menyepelekan media, unjuk rasa berlangsung di jalan Serma Lian Kosong, Kota P.Sidimpuan, Senin (8/7) 2024.

Dalam aksinya melalui orasi yang disampaikanwartawan, menyebut sangat menyesalkan pernyataan dan sikap Kajari P.Sidimpuan Lambok. M.J. Sidabutar.SH.MH. yang tidak propesional dalam menyampaikan ucapan dan sikap yang menyebut wartawan mengganggu kinerja Kejaksaan.

“Kami sangat mengapresiasi kinerja Kajari, namun kami sangat menyesalkan pernyataan Kajari yang menyebut media mengganggu kinerja kejaksaan,” ujar Rinaldi sebagai orator aksi melalui pengeras suara.

Rinaldi dan Rian menyebut kan agar kajari membuktikan kinerja yang mana yang terganggu karena pemberitaan wartawan atau awak media yang selama ini koperatif memberitakan kinerja yang dilaksanakan pihak kejaksaan.

Dalam pernyataan sikapnya, wartawan menuntut perlakuan adil dan menghormati wartawan dalam menjalankan tugas jurnalistik, menuntut transparansi dan keterbukaan untuk memastikan informasi yang akurat.

Kemudian menuntut dialog yang konstruktif dan perlindungan terhadap kebebasan pers tampa hambatan atau intimidasi. Para wartawan juga meminta jumlah pengaduan masyarakat (Dumas) terkait dugaan tindak pidana korupsi untuk tahun 2023 hingga 2024 dan berapa yang sudah ditangani hingga pelimpahan berkas ke pengadilan.

Sedangkan dalam spanduk yang dipajang para wartawan saat melaksanakan aksi demo tersebut bertuliskan memboikot pemberitaan Kajari Padangsidimpuan yang diduga melecehkan UUD Pers Nomor 40 tahun 1999, kemudian seruan untuk pencopotan Kajari dilengkapi dengan gambar Kejari P.Sidimpuan

Kepala Seksi Barang Bukti Kejari P.Sidkmpuam Elan Zailani bersama rekan kerjanya saat menyambut kedatangan wartawan yang melakukan aksi unjuk rasa mengatakan seluruh yang disampaikan wartawan akan dia sampaikan kepada Kajari ucapnya.

“Kajari sedang dalam perjalanan dinas dan tidak berada di kantor kejaksaan, karena itu dia meminta agar wartawan menunggu jawaban yang akan disampaikan kajari.”

Aksi unjuk rasa damai itu berakhir setelah para wartawan menyebut mereka akan menunggu jawaban Kajari Dalam waktu dua kali 24 jam dan mereka akan kembali melakukan aksi tersebut dengan massa yang lebih banyak bila kajari tidak mengindahkannya. (Ahmad Hakim.lbs)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *